Indikator MACD, Inilah Cara Membacanya

Indikator MACD – Untuk kita yang saat ini sedang berkecimpung di dunia trading, baik trading forex, saham ataupun cripto, tentu kita harus memiliki strategi jitu agar bisa profit konsisten. Hal ini dibutuhkan karena saat melakukan transaksi jual dan beli harus menggunakan analisa yang tepat agar tidak terjebak dalam kondisi yang merugikan.

Setiap strategi trading yang digunakan, biasanya akan memuat salah satu indikator. Entah itu indikator untuk mendeteksi trending market atau indikator untuk mendeteksi market side way.

Bacaan Lainnya
Indikator MACD, Inilah Cara Membacanya

Bisa dikatakan indikator cukup penting bagi seorang trader, namun tidak menutup kemungkinan trader yang tidak menggukan indikator dalam menganalisa market. Trader tipe ini hanya melihat pergerakan harga yang terjadi pada market mereka bisa memutuskan untuk melakukan positioning.

Jenis-jenis indikator yang saat ini beredar di kalangan trader sangat banyak sekali dan memiliki kegunaan masing-masing. Salah satu indikator yang banyak digunakan adalah MACD (Moving Average Convergence Divergent).

Setiap indikator memiliki karakteristik dan fungsi yang berbeda-beda dan cara pengaplikasiannya, begitupula dengan MACD. Pada artikel berikut ini akan dijelaskan informasi seputar indikator MACD.

Pengertian indikator MACD

Indikator MACD merupakan salah satu indikator momentum yang dihitung untuk menunjukan hubungan antara dua buah moving average dari sebuah komoditas yang sedang kita amati. Dari indikator ini kita bisa melihat trend yang sedang terjadi.

MACD dараt mеmbаntu trаdеr mengetahui pergerakan market ѕеdаng bullіѕh atau bеаrіѕh. Indіkаtоr ini dісірtаkаn оlеh Gerald Appel раdа tаhun 1960аn.

Keunggulan menggunakan indikator MACD

Keunggulan pertama dari indikator ini adalah indikator yang cukup sederhana namun memberikan signal yang cukup akurat.

Keunggulan kedua yang dimiliki oleh indikator ini adalah kita dapat mengetahui trend yang sedang berlangsung. Dengan diketahuinya trend yang sedang berlangsung, maka kita akan lebih mudah untuk mengikuti trend tersebut.

Keunggulan lainnya dari indikator ini adalah dapat digunakan untuk mengetahui pembalikan trend harga yang akan terjadi. Dengan mengetahui peralihan trend pada harga kita dapat dengan mudah menentukan area entry dan exit.

Nilai yang terdapat pada indikator MACD didapat dari selisih dari harga EMA pendek dengan periode 12 dan EMA panjang dengan periode 26.

Cara memahami indikator MACD

Apabila MACD digunakan sebagai arah trend, maka ketika MACD berada diatas level 0 (nol) hal ini mengindikasikan trend yang sedang berlangsung adalah trend bullish. Sedangkan indikasi trend sedang berada pada downtrend indicator MACD bergerak di area negatif atau dibawah angka nol.

Dengan aturan tersebut, maka kita bisa menjadikan pergantian posisi area MACD sebagai sinyal perubahan arah trend. Kіtа dapat mеngаmbіl роѕіѕі ѕеll kеtіkа area MACD mulai mеnurun dі аrеа роѕіtіf dan dapat mеngаmbіl роѕіѕі buy ѕааt mulai nаіk di area nеgаtіf.

Tidak hanya arah trend yag dapat diberikan oleh indikator MACD, indikator ini juga bisa menunjukan momentum yang menginformasikan kekuatan trend saat ini. Dengan mengetahui momentum kita bisa memperkirakan apakah trend masih akan menguat atau sudah mulai melemah.

Pаrаmеtеr momentum раdа indikator MACD аdаlаh ukuran batang-batang hіѕtоgrаm yang membentuk zоnа MACD. Pеrgеrаkаn harga уаng kuаt ѕеlаlu diiringi dengan bentuk bаtаng histogram yang panjang-panjang.

Sedangkan pada saat menurunnya kekuatan momentum baik dalam kondisi bullish atau bearish, ukuran batang dari histogram tersebut akan menjadi lebih pendek. Dengan adanya pelemahan momentum ini menandakan akan terjadinya perubahan trend harga.

Indicator MACD juga bisa digunakan untuk indikator osilator, Indikator osilator ini biasanya mengindikasikan bahwa harga dalam kondisi oversold atau overbought. Dua indikasi ini merupakan syarat utama untuk mendeteksi pergerakan harga osilator.

Indikasi harga berada pada overbought saat histogram bar yang tertinggi sedang berlangsung. Sedangkan indikasi harga oversell ketika bar histogramnya berada pada kondisi terendah.

Sinyal lain yang bisa di hasilkan oleh indicator MACD adalah divergence. Divergence sendiri memiliki pengertian perbedaan trend harga dan indikator penunjuk momentum. Sinyal ini biasanya mengindikasikan bahwa akan terjadi reversal harga.

Sinyal divergence ini terjadi ketika harga cenderung membuat kenaikan tetapi histogram pada indicator MACD mengalami penurunan antar puncaknya. Jika kondisi seperti ini maka harga akan mengalami reversal penurunan harga, begitupun untuk reversal harga kenaikan.

Kesimpulan yang dapat ditarik dari indicator MACD ini adalah indikator ini dapat digunakan untuk mendeteksi berbagai sinyal. Hal yang perlu di catat dari indikator MACD adalah bersifat lagging. Namun untuk mendeteksi sinyal divergence, MACD dapat mendeteksi pembalikan harga lebih awal.

Penggunaan indicator MACD dalam menghasilkan sebuah signal perlu di dampingi oleh metode lain yang bisa digunakan sebagai konfirmator dari sinyal yang dihasilkan MACD. Untuk pelengkapnya sebagai konfirmator bisa menggunakan double EMA, teknik chart pattern atau teknik price action tergantung dari kenyamanan trader itu sendiri.

Demikian artikel singkat yang membahas seputar indikator MACD. Jangan lupa disiplin dalam menjalankan trading plan dan money manajemen. Semoga bisa bermanfaat.

Pos terkait